[Review]: Kwetiau Jamur ala Mie Pangsit Siantar; Dobel Jamurnya Dobel Porsinya

  
Bingung ga baca judulnya? Ini mau review kwetiau apa mie pangsit sih? ๐Ÿ˜€ kalo bingung, silahkan pegangan dulu deh 

Review kali ini akan dibahas salah satu tempat makan mie yang cukup ternama di kota Bengkulu. Nama tempat makannya adalah “Mie Pangsit Siantar”. Lokasinya cukup strategis karena berada di pinggir jalan raya, tepatnya sebelum simpang empat Pagar Dewa. Dari pusat kota hanya butuh waktu sekitar 30 menit jika ingin mencicipi kuliner satu ini. 

 

 

Disini, hidangan yang ditawarkan cukup beragam. Yang menjadi favorit pastinya Mie Pangsitnya, makanya tempat makan ini dikasih nama Mie Pangsit Siantar. Dengan harga hanya Rp. 13.000 untuk satu mangkuk Mie, wajar kalau kalau Mie Pangsit enak ini menjadi buruan para pembeli.

Selain mie, disini kita juga bisa makan “berat” loh guys. Menu-menu seperti udang, ayam, ikan, capcay, kangkung, dan teman-temannya ada juga disini. Minumannya juga standar, ada jus, teh, minuman botol yaaa gitu deh.

Kali ini, saya tertarik mencicipi kwetiau nih. Menu kwetiaunya ada kwetiau kuah, goreng, kwetiau pangsit, kwetiau jamur, tapi sayangnya ga ada kwetiau seafood. Jatuhlah pilihan sama kwetiau jamur. Oke… Pesanan sedang di proses, kita minum teh dulu sembari ngobrol.

Tehnya pake teh melati, cuma gulanya agak banyak. Kalo temen-temen kesini, jangan lupa bilang tehnya jangan terlalu manis ya. Pesanan dateng nih… Eh ternyata mie pangsit pesanan temen wkwkwk. Lumayan lama nunggu kwetiauw jamurnya dimasak. Padahal mie pangsit temen aku udah mau habis loh ๐Ÿ˜† 

Berpikir positif aja kalo kwetiau jamurnya spesial, karena nunggunya aja sekitar 15 menit lah. Eng ing eng… Si mbak pelayan senyum-senyum ga keenakan nganterin pesanan, mungkin dia tau kelamaan masaknya haaaa. Lets eat… Itadakimasu ๐Ÿœ

Wihhh ternyata porsinya double man, JUMBO haaa… Untuk dimakan tiga orang juga bisa nih satu mangkok ๐Ÿ˜„

Kwetiau nya terendam sama kuah pekat nan kental berwarna coklat gelap dan segala isian kwetiaunya. Prediksi awal sih kwetiau jamurnya pake jamur Tiram, secara di Bengkulu banyak yang usaha jamur Tiram. Pas diliat, wih jamurnya double dan bukan tiram. Jamur yang dipake di kwetiau ini adalah jamur Shitake dan jamur Merang.
  

Duo jamur ini ga sendirian, mereka ditemani juga dengan irisan daging ayam, bakso ikan, udang satu ekor dan sawi manis. Yang jadi kejutan dalam hidangan ini adalah irisan kecil cabe rawit yang cukup membuat kaget ketika kita makan ๐Ÿ‘…

Kwetiau nya sendiri ga bgitu banyak, irisannya ga begitu lebar dan ga bgitu tebal. Teksturnya lembut, malahan lebih lembut dari kwetiau yang biasa dimakan. Tinggal seruput terus nyes ditenggorokan. Selera saya sih, lebih suka kwetiau yang agak kenyal sedikit biar ada sensasi tersendiri pas menguyah.

Soal rasa kuahnya… Enak. Pas gitu rasanya. Pengaruh “duo jamur” juga makin menegaskan rasa sedap pada kuah kwetiau. Dalam dunia kuliner, jamur dikenal sebagai salah satu penguat rasa alami pada makanan. Sekarang pun banyak dijual bubuk penyedap yang terbuat dari jamur. Bubuk ini dapat digunakan sebagai alternatif alami pengganti MSG yang biasa dipakai di masyarakat. Kapan-kapan saya bahas ya di blog ini. Keep reading aja pokoknya ๐Ÿ˜

Finally, jika ingin mencicipi mie atau kwetiau yang enak di Bengkulu… Mie Pangsit Siantar saya rekomendasikan menjadi salah satu tempat untuk dikunjungi. Lokasi strategis, harga terjangkau, tempat makannya juga lumayan nyaman seperti kedai makan biasanya. Yang paling utama… Rasanya nendang guys.

Tetap hidup sehat supaya bisa icip-icip ๐Ÿ˜‰

~ Reviewed by: @reni_triasari~

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s