[Resep] Pempek Dos Murah Meriah Enak Wong Palembang

img_0123

 

Pempek dos??? 

Udah pernah denger belom jenis pempek yg satu ini? Selain pempek lenjer, pempek kulit, keriting, adaan (bulat), telor kecil, telor besar, pistel, di Palembang familiar juga dengan yang namanya pempek dos.

Entah kenapa dinamakan Dos. Mungkin diambil dari proses ketika menggorengnya yang “meleDOS” ketika udah mateng haaaa. Ngarang ya? Tp bener loh, pas digoreng, ciri dia udah mateng itu begitu. Nih kalo ga percaya…

img_0125

Tanda-tanda pempek udah masak: mengembang dan “meleDOS”

Pempek Dos merupakan pempek minimalis yang sangat mudah dan ekonomis untuk dibuat. Murah meriah enak deh pokoknya haaa. Cukup ada tepung terigu, tepung sagu, bawang putih, minyak sayur, gula dan garam. Minimalis banget kan guys 😁

Lumayan buat kudapan sore atau sarapan pagi kalo kepepet. Buatnya juga gampang banget kok. Ini resepnya bisa untuk sekitar 25 buah pempek Dos. Cekidot πŸ‘πŸΌ

Bahan: 

– 200 gram Tepung Terigu setara dengan satu gelas munjung

– 150 gram Tepung Sagu atau tapioka kalo ga ada sagu. Setara dengan satu gelas rata

– 1 sendok teh garam

– Gula sedikit aja (sejumput atau seuprit) πŸ˜†

– 2 siung bawang putih 

– 1 sendok teh Minyak sayur (kalo ane pake minyak canola/minyak jagung biar sehat)

– 1 1/2 gelas air

– Kaldu penyedap (jika mau, ane pake kaldu jamur utk vegetarian dan bebas msg)

Cara membuat:
– Ulek bawang putih hingga halus

– Masukkan tepung terigu, sedikit sagu (kira-kira 50 gram), garam, gula dan bawang putih halus ke dalam baskom. Aduk sampe rata.

– Catatan: Jika ingin lebih mengembang pempeknya, bisa tambahkan soda kue sedikit ke dalam adonan. Atau jika ingin menambahkan udang ebi halus, udang rebon halus, atau ikan teri yang digiling juga boleh dimasukkan di tahap ini. Terus kalo mau ditambah irisan daun bawang juga boleh Bebas deh berkreasi pokoknya guys πŸ˜„

– Masak air sampe mendidih. Jika sudah mendidih, masukkan air ke dalam campuran tepung dan kawan-kawannya di baskom. Masukkan air sedikit demi sedikit sambil diaduk rata. Pakai alat bantu ya ngaduknya, jangan pake tangan. Entar debus lagi, kan panas bro wkwkwk…. 

– Aduk sampai bahan-bahan tadi akan menjadi adonan yang kalis dan lembut. Jangan kelembekan ya. Kalo air belum habis tp adonan udah kalis, hentikan penambahan air ya guys. 

– Aduk sampe rata. Diamkan sebentar hingga agak dingin.

– Masukkan minyak, aduk rata. 

– Nah… Ini yang dinamakan adonan “umak” (biang) kalo kata orang Palembang. Jika ingin ditambahkan ikan giling lebih oke di tahap ini. Biar berasa ikannya. Perbandingan yang lebih enak, ikan : biang = 2 : 1. Atau mau ditambahkan telur juga boleh di tahap ini. Biar ada proteinnya. Sah-sah aja deh pokoknya kalo mau di modif resepnya. Enak semua hasilnya.

– Jika sudah tercampur rata, masukkan sisa tepung sagu, adon rata menggunakan tangan hingga bisa dipulung.

– Diamkan sebentar. Lalu bentuk adonan menjadi bulatan seperti pempek adaan atau panjang-panjang seperti pempek lenjer. Bisa juga dibuat pempek telur kecil dengan menambahkan kocokan telur ke dalam pempek yang sudah dibentuk. Bentuklah sesuai kreatifitas dan mood anda πŸ˜…

– Panaskan minyak agak banyak. Kita akan menggoreng pempeknya pake metode deep frying (pempeknya dicemplungin semua ke dalam minyak)

– Jika minyak udah panas, kecilkan apinya sedikit agar ketika menggoreng pempeknya tidak cepat gosong. Intinya apinya jangan kegedean ya

– Catatan: Kalo mau lebih sehat, langsung aja rebus pempeknya

– Oke… tahap menggoreng berikutnya, jangan sungkan-sungkan membolak-balik pempek kalo udah kering permukaannya. Karena pempeknya ringan dan mudah mengambang. 

– Bolak-balik hingga terdengar bunyi “cesss” dan pempek sudah mengembang sempurna. Jangan kaget kalo pempeknya “meledos” atau meledak gitu. Isinya sampe keluar wkwkwk. Disini letak asiknya goreng pempek Dos. Usahakan jangan sampe meledak ya. Jd pas ada bunyi “cesss” dan udah mengembang, angkat. Pokoknya gorengnya sampe kayak foto diatas ya. 

Gimana? Mudah kan? Selamat berkreasi guys…. ☺️

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s